Karangasem Ingin Jadi Sentra Kapas dan Benang di Bali

Bupati I Gede Dana dan Wakil Bupati I Wayan Artha Dipa ingin menjadikan Kabupaten Karangasem sebagai sentra kapas dan benang di Provinsi Bali.

18 Mei 2022, 19:58 WIB

Karangasem – Bupati I Gede Dana dan Wakil Bupati I Wayan Artha Dipa ingin menjadikan Kabupaten Karangasem sebagai dan benang di Provinsi Bali.

Karena itu, program di bidang pertanian yakni , menjadi perhatian Bupati dan Wakil Bupati pun ingin menuntaskan hingga menjadi benang tenun untuk memenuhi pasar benang kebutuhan pengerajin tenun di Karangasem.

Keseriusan dan untuk menjadikan Kabupaten Karangasem sebagai dan benang di Bali, dibuktikan dengan mengirim Dinas Pertanian, Dinas UKM Koperasi,dan Perindag, Balepelitbangda serta tenaga ahli untuk belajar dan meniru budidaya maupun industri kapas ke Jawa Timur,tepatnya ke Kabupaten Tuban, Malang dan Pasuruan.

Reformasi Birokrasi Dana-Dipa, Pemkab Karangasem Raih WTP Tujuh Kali Berturut-turut

Pada hari pertama, rombongan berjumlah 7 orang termasuk Wakil Bupati I Wayan Artha Dipa, menjajaki kabupaten Tuban dengan waktu tempuh sekitar 3 jam perjalanan dari Kota Surabaya, rombongan diterima oleh asisten perekonomian dan pembangunan setda Tuban, Endro Budi Sulistyo, dan sejumlah OPD terkait di ruang rapat P. Soedjono Poetro.

Dari pemaparan Asisten Endro Budi Sulistyo, di Tuban ada dua varietas yakni kapas putih dan kapas berwarna coklat. Saat ini, terpusat di satu kecamatan yakni di Kecamatan Kerek. “Paling banyak memang di Desa Kedung Rejo,luas lahan kapas seluas 25 hektar,” papar Endro Budi Sulistyo.

Endro Budi Sulistyo menyampaikan, hasil baik kapas putih dan coklat diolah menjadi benang yang masih dilakukan dengan cara tradisional.

15 Ton Kapas, Bupati Dana: Prediksi Akhir Februari Siap Panen

Artikel Lainnya

Terkini