Bina Kader Posyandu untuk Urban Farming, Astra Motor Bali Bagikan Bibit Sayur

Pendampingan pertanian perkotaan atau urban farming bagi kader Posyandu serta penyerahan bibit sayuran diberikan Astra Motor Bali.

15 Mei 2023, 10:19 WIB

DenpasarAstra Motor Bali memberikan bantuan bibit sayur dan melakukan pembinaan serta pendampingan pertanian perkotaan atau urban farming bagi kader Posyandu

Konsep pertanian perkotaan atau urban farming dewasa ini menjadi solusi baru ditengah berkurangnya lahan terbuka hijau.

Dengan konsep pertanian mini ini, masyarakat dapat memanfaatkan lahan yang terbatas menjadi lebih produktif. Hal itu sebagai wujud kepedulian dalam bidang lingkungan sosial dan pengembangan masyarakat,

dan pengurus Banjar Margajati yang merupakan area satu dimana Astra Motor Bali berlokasi.

Kegiatan dilaksanakan 13 Mei 2023 ini, berkolaborasi dengan kelompok pemuda petani dalam melakukan pembinaan dan pendampingan kepada kader posyandu dan pengurus banjar Margajati.

Diawali penyerahan bibit sayuran dari Astra Motor Bali kepada kelompok pemuda petani yang selanjutnya akan membagikan bibit tersebut kepada para kader posyandu dan pengurus yang akan memulai proses semai.

Pada pertemuan pendampingan awal, para kader posyandu di berikan pemahaman teori tentang Hidroponik rumah tangga.

Materi pengajaran yang akan diberikan para pembina dari kelompok Petani Muda Bali bertahap mulai dari persiapan instalasi, pemilihan bibit, memberikan nutrisi, tehnik semai dan pemantauan hingga 3 kali pertemuan program.

Sebanyak.30 orang kader posyandu dan pengurus Banjar Margajati.

PIC CSR Astra Motor Bali, Tangguh Rinekso mengatakan program pembinaan dan pendampingan dalam hal ketahanan pangan merupakan bentuk kepedulian perusahaan terhadap lingkungan sosial.

Juga pengembangan masyarakat yang sesuai dengan program “Sinergi Bagi Negeri”.

Melalui program Sinergi Bagi Negeri dalam bentuk bantuan bibit serta pembinaan dan pendampingan ini dapat bermanfaat bagi kader posyandu untuk peningkatkan dan mengembangkan kompetensi dalam hal urban farming.

Dengan melihat antusias para kader posyandu yang sangat bersemangat belajar, kami optimis hasil dari pembinaan ini akan bermanfaat karena dengan kolaborasi pemuda petani Bali ini akan berakhir hingga kunjungan serta pantauan perawatan hingga hasil panen,”ungkap Tangguh.

Kelompok Pemuda Petani Bali yang menjadi pembina program urban farming ini telah menekuni Hidroponik selama 11 tahun.

Kegiatan dilakukan selama ini adalah pertanian umum, buah, hidroponik, sayur, jasa instalasi, edukasi program pembelajaran dan aerowisata. Kami berharap petani muda dapat meningkatkan image bahwa bertani itu keren , menambah motovasi bahwa berkebun itu mengasikkan,” imbuhnya. ***

Artikel Lainnya

Terkini