585 Pinjol Diblokir, Satgas PASTI Minta Waspadai Penawaran Investasi Ilegal di Telegram

Satgas PASTI, menemukan pada periode Februari hingg Maret 2024 terdapat 537 entitas pinjaman online ilegal di sejumlah website dan aplikasi.

19 April 2024, 10:04 WIB

Jakarta – Satuan Tugas Pemberantasan Aktivitas Keuangan Ilegal atau Satgas PASTI (sebelumnya Satgas Waspada Investasi) memblokir 585 Pinjaman Ilegal atau Pinjol seraya mengingatkan masyarakat agar mewaspadai penawaran penawaran investasi ilegal melalui modus impersonation di kanal media sosial Telegram.

Dari catatan Satgas PASTI, pada periode Februari hingg Maret 2024 menemukan 537 entitas pinjaman online ilegal di sejumlah website dan aplikasi.

Kemudian 48 konten penawaran pinjaman pribadi (pinpri) dan 17 entitas yang melakukan penawaran investasi/kegiatan keuangan ilegal yang berpotensi merugikan masyarakat dan melanggar ketentuan penyebaran data pribadi.

Sekretariat Satuan Tugas Pemberantasan Aktivitas Keuangan Ilegal Hudiyanto menyebutkan, 17 entitas yang melakukan penawaran investasi/kegiatan keuangan ilegal yang terdiri dari, Satu entitas melakukan penipuan dengan modus penawaran kerja paruh waktu dengan sistem deposit.

“13 entitas melakukan penawaran investasi tanpa izin,” ungkap Hudiyanto dalam keterangan tertulis Jumat 18 April 2024.

Selanjutnya, dua entitas melakukan kegiatan perdagangan aset kripto tanpa izin.

“Satu entitas melakukan kegiatan perdagangan dengan sistem multi-level marketing tanpa izin,” sambung Hudiyanto.

Menyusul sejumlah temuan tersebut, setelah melakukan koordinasi antaranggota, Satgas PASTI telah melakukan pemblokiran aplikasi dan informasi terkait serta berkoordinasi dengan aparat penegak hukum untuk menindaklanjutinya sesuai ketentuan yang berlaku.

Sejak 2017 sampai 31 Maret 2024, Satgas menghentikan 9.062 entitas keuangan ilegal yang terdiri dari 1.235 entitas investasi ilegal, 7.576 entitas pinjaman online ilegal/pinpri, dan 251 entitas gadai ilegal.

Satgas PASTI juga mengingatkan kembali agar masyarakat untuk selalu berhati-hati, waspada, dan tidak menggunakan pinjaman online ilegal maupun pinjaman pribadi karena berpotensi merugikan masyarakat.

“Termasuk risiko penyalahgunaan data pribadi peminjam,” kata Hudiyanto mengingatkan.

Pemblokiran Kontak Pelaku

Pada periode bulan Januari s.d. Februari 2024, Satgas PASTI telah melakukan pemblokiran terhadap 195 nomor kontak pihak penagih (debt collector) dari pinjaman online ilegal yang dilaporkan melakukan ancaman, intimidasi maupun tindakan lain yang bertentangan dengan ketentuan.

Ditegaskan, pemblokiran akan terus dilakukan dengan berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika RI untuk menekan ekosistem pinjaman online ilegal yang masih meresahkan masyarakat.

Waspada Terhadap Kejahatan Digital dengan Modus “Impersonation”

Kurun awal 2024, Satgas PASTI menerima sejumlah laporan dari entitas yang memiliki izin (legal) terkait penipuan yang dilakukan oleh oknum dengan modus meniru atau meduplikasi nama situs maupun sosial media milik entitas berizin tersebut dengan tujuan menipu masyarakat (impersonation).

Hudiyanto menyebutkan, lebih dari 100 situs maupun sosial media yang dilaporkan dan kemudian ditindaklanjuti dengan pengajuan pemblokiran kepada Kementerian Komunikasi dan Informatika RI

“Masyarakat juga diminta untuk mewaspadai penawaran investasi ilegal melalui modus impersonation di kanal media sosial Telegram,” tegasnya lagi

Pemberantasan terhadap aktivitas keuangan ilegal sangat membutuhkan dukungan dan peran serta dari masyarakat, antara lain berupa sikap kehati-hatian dan kewaspadaan dalam menerima tawaran dari pihak yang tidak bertanggung-jawab.

Pastikan selalu memperhatikan dua aspek penting yaitu Legal dan Logis (2L). Legal artinya memastikan bahwa produk atau layanan yang ditawarkan tersebut sudah memiliki izin usaha yang tepat dari otoritas/lembaga yang mengawasi.

“Logis artinya selalu memperhatikan hasil atau keuntungan yang ditawarkan, apakah logis atau tidak,” jelasnya.

Bagi yang menemukan informasi atau tawaran investasi dan pinjaman online yang mencurigakan atau diduga ilegal atau memberikan iming-iming imbal hasil/bunga yang tinggi (tidak logis) untuk melaporkannya kepada Kontak OJK dengan nomor telepon 157, WA (081157157157), email: konsumen@ojk.go.id atau email: satgaspasti@ojk.go.id. ***

Artikel Lainnya

Terkini