BNPB Pastikan Layanan Tanggap Darurat Erupsi Gunung Semeru Berjalan Baik

kondisi ini menyebabkan aktivitas warga dari dan kedua kota tersebut tersendat, khususnya di dua kecamatan yakni Kecamatan Pronojiwo dan Kecamatan Candipuro.

15 Desember 2021, 14:52 WIB

– Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana () memastikan pelayanan tanggap darurat yang berdampak kepada masyarakat terlaksana dengan baik.

Hal ini disampaikan saat mengunjungi lokasi terdampak erupsi Gunung Semeru dari sisi Kecamatan Pronojiwo, , Jawa Timur.

Selain memantau kondisi terkini dari sisi utara jembatan Gladak Perak yang rusak tersebut, pelayanan tanggap darurat yang optimal terhadap masyarakat juga menjadi perhatian utama.

Kepala BNPB Tinjau Infrastruktur Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Sebagaimana diketahui, jembatan Gladak Perak yang menghubungkan antara dan Malang terputus akibat dampak erupsi Gunung Semeru.

Kondisi ini menyebabkan aktivitas warga dari dan kedua kota tersebut tersendat, khususnya di dua kecamatan yakni Kecamatan Pronojiwo dan Kecamatan Candipuro.

“Sebagaimana diketahui, distribusi logistik dan penanganan pengungsi sejauh ini sudah berjalan sangat baik, khususnya di Kecamatan Candipuro. “ ujar Abdul Muhari Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan dikutip dari keterangan tertulis.

Posko Layani Kesehatan Hewan Peliharaan Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Maka dalam kunjungan hari ini, Kepala juga ingin memastikan bahwa pelayanan bagi masyarakat terdampak di Kecamatan Pronojiwo juga terlaksana dengan optimal.

Hal ini dilakukan untuk memastikan agar arahan yang disampaikan presiden Joko Widodo pada saat kunjungan di Lumajang beberapa hari lalu, bisa terlaksana dengan terukur.

Berdasarkan data sementara yang berhasil dihimpun Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) per Selasa (14/12), kejadian awan panas guguran Gunung Semeru telah menyebabkan 48 warga meninggal dunia, 18 orang luka berat dan 9 orang luka ringan. Sedangkan untuk pengungsian di Kecamatan Pronojiwo terdapat 4 titik dengan jumlah warga yang mengungsi saat ini sebanyak 1.056 jiwa.***

Artikel Lainnya

Terkini