Gubernur Koster: Tutup Produksi Arak Gula Karangasem, Jangan Takut

Gubernur Bali Wayan Koster meminta petugas Satpol PP dan Disperindag Kabupaten Karangasem jangan ragu dan takut menutup produksi arak gula yang merugikan petani arak Bali dan mengancam kelangsungan tradisi minuman fermentasi serta membahayakan kesehatan

21 Februari 2022, 10:44 WIB

Karangasem – Gubernur Bali, Wayan Koster meminta Satpol PP, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali serta Kabupaten Karangasem jangan takut untuk menutup produksi yang semakin menjamur di Kabupaten Karangasem.

Gubernur Bali menyampaikan sikap tegasnya itu, saat mensosialisasikan implementasi Peraturan Gubernur Bali Nomor 1 Tahun 2020 tentang Tata Kelola Minuman Fermentasi dan/atau Destilasi Khas Bali serta memfasilitasi Peralatan Destilasi kepada Kelompok Perajin Minuman Fermentasi dan/atau Destilasi Khas Bali di Wilayah Karangasem pada, Minggu 20 Pebruari 2022 di Taman Soekasada Ujung, Karangasem

Turut hadir, Bupati Karangasem, Gede Dana, Wakil Bupati Karangasem, I Wayan Artha Dipa, Ketua DPRD Karangasem, I Wayan Suastika, Kasatpol PP Bali, Dewa Nyoman Rai Dharmadi, Kadisperindag Bali I Wayan Jarta, Kadis Kominfo Bali, Gede Pramana, dan para perajin .

Bupati Karangasem Aspirasikan Arak Fermentasi Gula Tebu, Merugikan Petani Sekitar

Wayan Koster beralasan, produksi , mengancam tradisi dan kelestarian minuman fermentasi dan/atau destilasi khas Bali dengan bahan baku lokal

Kedua, mengancam kesejahteraan para petani dan perajin arak, karena merugikan harga pasar, ketiga mematikan cita rasa dan branding .

“Keempat membahayakan kesehatan masyarakat, karena di dalam destilasi mengandung ragi sintetis yang terbuat dari bahan kimia,” urainya.

Cok Ace: Upaya Wujudkan Kesehatan Masyarakat dan Pemulihan Ekonomi Bali Berjalan Seimbang

Artikel Lainnya

Terkini