Perbudakan Modern Marak, LPSK: Restitusi Korban Tindak Pidana Capai Rp11,7 Miliar

LPSK mengungkapkan maraknya kasus perbudakan modern namun belum semua restitusi atau kompensasi ganti rugi korban tindak pidana dijalankan

3 Februari 2022, 05:58 WIB

Makassar – Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban () mengungkapkan kasus semakin nyata namun restitusi atau kompensasi ganti rugi sebagai salah satu hak korban tindak pidana belum sepenuhnya dijalankan.

Wakil Ketua menyampaikan, sepanjang 2021, berdasarkan data sementara menunjukkan, telah melakukan penghitungan restitusi bagi korban tindak pidana sebesar sekitar Rp11,7 miliar.

Hanya saja, dari total perhitungan itu, yang masuk dalam tuntutan penuntut umum sebesar sekitar Rp 5.5 miliar.

LPSK Yakini Kuatnya Sinergitas Pemangku Kepentingan Kunci Perangi Praktik Perdagangan Orang

“Jadi, baru sekitar 50%-nya, sedangkan restitusi yang diputuskan/dikabulkan hakim, berada di angka sekitar Rp 3.7 miliar. Jadi, masih cukup jauh dari total penghitungan restitusi yang dilakukan ,” ungkap Antonius Wibowo dikutip dari keterangan tertulis Jakarta, Rabu (2/2-2022).

Khusus bagi korban TPPO, penghitungan restitusi sebesar Rp8.2 miliar dan yang masuk dalam tuntutan penuntut umum sebesar sekitar Rp4.8 miliar. Dari jumlah itu, yang diputus/dikabulkan oleh hakim sekitar Rp3.2 miliar.
Sedangkan yang dibayarkan oleh pelaku ( diterima oleh korban) masih jauh dari angka itu.

Antonius Wibowo menambahkan, idealnya, jumlah restitusi yang diterima oleh korban sama dengan yang diputus/dikabulkan oleh hakim.

LPSK Minta Masyarakat Korban Pinjol Ilegal Jangan Takut Melapor

Artikel Lainnya

Terkini